Satu Hari Di Supermarket…Atau Aku Sebenarnya Tak Tahu Nak Tulis Pasal Apa Jadi Aku Kasi Aje Topic Title

Macam cibai.

Kereta Toyota Avanza depan aku bawak 50km/j aje kat lane laju. Mula-mula tu aku buat donno aje sebab mungkin dia akan ke tepi sebab nampak aku kat belakang. Lepas seminit, dia macam tak nak ke tepi. Mula aku naik bengkek dengan driver bangang ni. Aku cuba nak tengok muka dia dalam dia punya rear view mirror – TAK ADA! Bukan cermin tak ada, tapi tak nampak muka driver. Aku tenung dalam side mirror kanan dia pun aku tak nampak apa-apa. Vampire ke apa yang bawak kereta ni? Tapi tengahari. Takkan Dracula bawak kereta tengahari? Mamat tu kan ada psoriasis tak boleh kena cahaya matahari. Nanti mata dia jadi macam Glaucoma Monkey.

Lantas aku memintas si bangang ni dari kiri sambil pandang ke kanan nak tengok siapa yang bawak kereta macam sial ni. Terkejut aku melihat seorang perempuan bertudung labuh berumur separuh abad tetapi mungkin berusia sekitar lewat duapuluhan tetapi suaminya jenis pancut cepat hanya dengan melihat lengannya yang meledut kulit, tetapi dia sendiri tidak pernah mencapai puncak orgasme. Pulak tu, lehernya bak zirafah spastik kerana matanya berada sama tinggi dengan dashboard.

Mana punya cipet yang jadi driving instructor dia ni? Mesti nak kena kasi babychair baru boleh nampak depan. MACAM BAWAK KERETA KEBAL! Nampak atas dahi aje kalau tengok dari depan.

Semalam, aku balun lontong kering. Cerita tentang aku berak lepas makan lontong kering ada di dalam posting yang sebelum ni. Kalau yang tak faham Bahasa Inggeris, sila pergi ke laman web ni untuk membaca cerita penuh tentang kejadian berak semalam: CERITA BERAK LEPAS MAKAN LONTONG KERING Tapi lontong kering memang sedap. Macam makan lontong basah – cuma tak ada kuah. Aku sebenarnya dah lama tak makan masakan Johor. Dulu aku rajin jugak membalun benda-benda ni dan makan Laksa Johor dengan tangan. Cerita pasal Laksa Johor, ada la anak Datuk yang agak baghal, dan berasal dari Johor, yang makan Laksa Johor dengan sudu garfu sebab GELI. Dia tak sedar dia lahir dulu keluar dari cipap aje kengkadang mak dia terkeluar taik lagi nak mengeluarkan dia. Dah la membesar bagai johan sehingga beratnya membuat aku terasa kurus…pelik macam mana besar tu boleh keluar dari lubang sempit tu.

Yang sayangnya, Johor kini dah dicemari oleh seseorang Bangla yang berasal dari Negeri Sembilan. Aku malas nak cerita involvement mamat bangla ni di Johor. Aku mulanya ingat dia nak cari kerja di stesen minyak berhampiran dengan Jalan Wong Ah Fook. Rupa-rupanya dia menjemput rakan-rakan dari Singapura untuk memanjangkan kejangkauan pengaruh mereka di selatan tanah air. Aku cukup tak faham macam mana Yummy Baby dan Liverpool Babe boleh kata mamat bangla ni HOT. Bangla cuma hot sebab dia kerja angkat batu bata bawah panas. Dan bangla mana-mana pun kalau dikasi t-shirt yang lawa memang akan nampak segak. Kasi baju aje. Kalau tak memang la macam bangla. Kalau tak percaya, tengok gambar bawah. Gambar belah kiri tu ialah Khairy tanpa baju, dan di sebelah kanan ialah seorang bangla yang diberi baju BN.

KhairyBangla

Jadi, tolonglah! Mamat KJ Bangla tu bukannya hensem. Kalau dia tak kawin dengan anak Jejaka Kepala Butoh Batas, dia cuma tolong isi minyak kereta aku aje sambil bertanya, “Cuci cermin? Mau?”

Kisah aku di supermarket? Tak ada. Cuma aku rasa aku nak cari Chicken In A Biskit kat Bangsar Village. Lama tak membalun benda tu.