Batu Belah Batu Bertangkup

Semalam aku pergi shopping.

Aku kena pilih 100 bunga lawang yang cun-cun dan tak ada yang rupa macam kaki negro African-American yang berkurap (sorry la Spena I know you suka mat gagak). Semuanya untuk kegunaan business Wifey. Sebagai membalas jasa aku yang begitu hebat, Wifey ajukan satu soalan bonus kepada aku:

“Daddy teringin nak makan apa?”

Lantas minda korupku ini teringatkan telur ikan. Dan disebabkan hari ini Wifey dan rakan sekutunya teringin nak masak kari ikan maka aku pun bercadang untuk masukkan telur ikan ke dalam kari tersebut.

Untuk berbuka puasa, Wifey telah menjemput rakan-rakan seperti Fin, Abang Rina, Hana, Spena dan Liverpool Babe. Hana membawa partner sepertimana yang dijangkakan. Maka, kari ikan dan telur ikan yang dimasak memang agak mencukupi untuk jumlah kaki pelahap yang sedia ada.

Kari Ikan dan Telur Ikan
Kari ikan dan telur ikan yang dimasak untuk berbuka semalam

Dengan tak semena-mena, 10 minit sebelum waktu berbuka puasa, Liverpool Babe telah muncul dengan seorang rakan yang tidak dikenali umum, dan Gemgem yang setakat ini berjaya berpuasa selama 3 hari, juga membawa partner untuk bantu menghabiskan apa yang ada. Akibatnya, nasi terpaksa ditanak lagi, dan kari menjadi rebutan.

Tak mengapalah; at least seronok ada rakan-taulan bersama-sama berbuka.

Rakan-rakan pelahap
Rakan-rakan gemar mempelahap bersama-sama Wifey

Aku pergi meeting selepas itu. Dalam ketiadaan aku, Wifey sudah terliur semula dan pergi check periuk berisi kari tadi dan mendapati ada seketul sahaja lagi telur ikan. Beliau dengan gahnya meng-‘update’ status Facebooknya dengan menulis bahawa beliau akan mempelahapkan baki telur ikan yang ada, khuatirkan aku yang akan bertengkar dengannya untuk telur ikan tersebut.

Namun, aku sebagai suami menyethali terpaksalah beralah dan membenarkan Wifey membalun baki telur ikan tersebut.

Bak kata akal jahat aku:

“Ya lah…setidak-tidaknya bolehlah Wifey makan telur aku pulak malam ni sebagai balasan.”

Jahat aku membalas dendam macam Ju-On…

Ju-On muncul
Ju-On tanpa rambut muncul di belakang Wifey

9 Replies to “Batu Belah Batu Bertangkup”

  1. Like a good wife, I shared the telur ikan with you… although 90-10. You dapat 10 percent cukup la.. Nanti terlebih telur…

  2. Yang…more like 5% aje what you gave me…hehehe…mana ada 10%

    Spena…hahaha…gurau aje…takpe…3 minggu aje lagi sebelum your Arabian Prince come to the rescue…

    Eddy…kalau tak beralah tak dapat malam-malam 😦

  3. kat japan i can makan telur ikan every day. they have the telur ikan rice balls and any convenience store u go to, sure ada. hmmm….macam beh ni buka telur ikan.

  4. Normi…hantu kat rumah Brother Rina pun lari nengok muka tuh…

    Dayang…boleh la I pergi membalun telur ikan dengan your FIL…

    Zaza…kena dengan wasabi…perrrhhh…best

Comments are closed.