SeaDemon Says

Pompuan, oh Pompuan

Posted on: April 24, 2008

Aku masih teringat pada suatu hari ketika aku sedang duduk dengan diam di sebuah kopitiam sambil melayan hard-on membaca sebuah novel terkenal hasil nukilan Nabakov. Tiba-tiba Friedrich Nietzsche muncul di hadapanku dengan secawan Frappucino.

“Ah, women. They make the highs higher, and the lows more frequent,” katanya, membuat aku tersentak.

“Apa yang buat engkau berkata begitu?” tanyaku kembali sambil menghirup kopi yang ditambah dengan dua shot.

“Perempuan mahukan attention. Perempuan dambakan attention. Dan kau suka berikan attention,” katanya tersenyum.

“Aku hanya berikan attention kepada mereka yang aku sayangi,” jawabku.

“Walaupun kalau kau kecewa diakhirnya?” tanyanya kembali. “Aku sering memerhati engkau dan engkau sering digunakan sebagai emotional buffer. Apakah itu yang kau mahu?”

Aku hanya mampu menggelengkan kepala. “Kau biarkan wanita-wanita yang kegersangan di rumah menghampirimu; memerah setiap hoon perasaan kasih sayang dari hati engkau, dan kemudian bila mereka rasa keadaan bertambah baik, mereka campak engkau macam sampah.”

“Wah! Kasar bunyi tu,” aku membuat remark. “Tetapi apa yang kau katakan itu memang betul. Namun yang menjadi musykil bagi aku ialah, kenapa mereka masih berpegang kepada aku seolah-olah enggan melepaskan aku? Kenapa masih meminta attention aku bila keadaan kembali teruk? Sedangkan, hubungan itu telah lama tamat!”

“Seperti yang aku katakan…mereka dahagakan attention, dan kau berikan yang tidak pernah mereka alami selama ini,” jawabnya sambil mengorek hidung dan menjentik tahi hidung seperti dalam buku Kisah Hidup Seorang Renek Yang Terlampau – Volume One. “Mereka tidak pernah alami physical mahupun emotional orgasm selama ini.”

“Jadi apa yang perlu aku buat kini?” tanya aku kembali.

“Kau concentrate perasaan kau dengan orang yang paling kau sayangi sekarang. Kau curahkan kasih sayang engkau kepada dia, sebab dia memang layak menerimanya. Dia akan buat kau gembira. Lupakanlah kisah kau menjadi tukang jilat puki atau pemampan emosi. Kau layak menerima lebih dari itu,” jawabnya sambil meneguk sisa Frappucinonya.

Nietzsche bangun dari tempat duduknya dan mengenakan kembali overcoatnya di dalam suhu 32 darjah Celcius.

Aku kembali membaca buku Nabakov.

“Ingat!” katanya, membuat aku tersentak kembali. “Anyone who has declared someone else to be an idiot, a bad apple, is annoyed when it turns out in the end that he isn’t. May the Force be with you, always.”

No Responses Yet to "Pompuan, oh Pompuan"

Spot on John2!!

Comments are closed.

Taqweem al-SeaDemon

April 2008
M T W T F S S
« Mar   May »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Blog Stats

  • 1,206,602 hits

Twitter

Archives

%d bloggers like this: