A Romantic Post

Romantic sunset
Gambar romantik yang mencetuskan nafsu untuk menulis pada malam ini

Kepada Kekasihku Munah,

Aku masih ingat tatkala aku menatap wajah jelitamu di dalam sebuah majalah hiburan. Mukamu yang bulat bak tayar Goodyear dan celak yang menjadikan mata Gothic mu lebih mirip seekor Panda yang spastik telah menambat hatiku.

Pertemuan pertama kita membangkit berahi. Aku sedang duduk di kedai kopi Pak Mat tatkala kau masuk ke dalam kedai. Papan-papan lantai menjerit kesakitan dengan setiap langkah yang kau ambil. Bergegarnya dinding kayu kedai tersebut bertaut jarum di 8.9 di skala Richter.

Aku berpaling ke belakang. Dan aku terlihat wajahmu – putih bak tepung gomak, dengan gincu merah menyala seolah-olah kau baru sahaja mengucup tin cat kereta bomba Jalan Hang Tuah. Kaulah ratu di hatiku. Kaulah wanita paling jelita di dalam dunia ini. Kau secantik Angelina Jolie yang berumur 75 tahun dan 52 kilo lebih berat.

Setiap langkahmu…kulit-kulit dan lemak berlebihan di dalam tubuh mungilmu itu bergegar mengikut suatu sequence yang membangkitkan syahwatku.

Begitulah kau menghiasi pemandanganku…sepenuh-penuh frame, jelita, ayu…

…sehinggalah aku memakai cermin mata tebalku…

Notakaki: posting ini tidak ada hubungan dengan yang masih hidup, yang akan mati, dan yang telah mati.

One Reply to “A Romantic Post”

Comments are closed.