2008 Dah Nak Habis Dah Oooi!

Segala resolution tahun 2008 masih belum aku capai kecuali satu – nak hidup happy. Lain dari tu semua hancus.

Resolution yang paling hancus is untuk mengurangkan berat badan dengan drastik. Resolution aku yang ni berhubungkait dengan resolution aku untuk makan nasi seminggu sekali sahaja, dan untuk pergi gym paling tidak 3 hari seminggu.

Awal tahun ni memang aku siap enrol masuk gym. Memang bagai nak rak aku berlari atas treadmill, dan kemudiannya aku ambik khidmat nasihat seorang personal trainer. Memang aku buat sendiri training regime aku sampai ada sekali tu aku kena pergi masuk kat emergency room salah sebuah hospital swasta berhampiran sebab aku collapse gara-gara nakkan the new me. Nasib baik tak kojol.

Nak dipendekkan cerita, aku ni banyak sangat injuries sustained masa military training dulu. Last-last, angkat weight pun boleh dislocated balik bahu aku. Terus give up. Dan sikap personal trainer aku yang vertically challenged membuat aku merasa mual. Tak habis-habis tinggalkan aku kejap sebab mengejar pantat-pantat tua yang dia rasa mungkin ditinggal kegersangan oleh sang suami yang busy menyebabkan pantat-pantat tua ni semuanya menghabiskan masa di gym semata-mata sebab nak cari batang muda. Walhal, aku lebih cenderung memikirkan sang suami meninggalkan pantat-pantat tua ni sebab pantat-pantat tua ni semuanya dah gersang akibat menopause. Lebih gersang dari tanah yang ultra-arid sehinggakan dah ada cobweb akibat lama tak disentuh. Jadi, berat badan aku turun la sekejap, dan kini kembali ke berat asal.

Hari tu aku demam. Sehari sebelum Krismas. Aku pun turun la ke klinik kat bawah ofis…boleh pulak kimak punya doctor tutup klinik. Maka terpaksalah aku pergi ke salah sebuah pusat membeli-belah dalam keadaan terbersin sekuat hati dengan begitu kerap, sehinggakan sapu tangan aku basah dengan hingus. Sekali tu, ada jugak klinik kat situ. Aku pun masuk, daftar dan tunggu. Wifey temankan aku masa tu.

Dah masuk tu, doctor tu pun tanya la apa penyakit aku…aku pun describe. Dia check tekak aku dan beritau aku tonsil aku merah dan bengkak. Temperature aku biasa sebab aku dah bantai Panadol Actifast sebelum keluar ofis. Lepas tu dia tanya apa ubat yang aku makan secara regular. Aku pun beritau la aku makan ubat untuk darah tinggi, lepas tu ubat untuk cholesterol. Lepas tu dia suruh aku berdiri atas weighing scale. Terus dia kata, “You need to lose a lot of weight!”

Kimak betul. Macam la aku tak tau. Cerita la pasal demam aku. Aku jumpa dia bukan pasal berat badan aku! Aku tak payah timbang pun aku tau aku overweight! Duduk nak bend forward pun susah gila babi!

Ada satu hari tu, aku bawak Wifey pergi ke Pavillion. Masa dia tengah menerai (try) perfume, aku terdengar la dialog dua orang lelaki lembut salesmen di gedung tersebut membincangkan mengenai new flight routes sebuah syarikat penerbangan tempatan.

Lembut A: “Eh, you tau tak? Tak lama lagi Aey-Aey-shurr fly ke Yoo-roap tau!”

Lembut B: “Yoo-roap kat man-nerr, Yang?”

Lembut A: “Dub-berr-linn (Dublin), you!”

Lembut B: “Dub-berr-linn kat mana tue?”

Lembut A: “Kat Jerr-merrn!”

Aku tak tau nak gelak ke apa. Bukannya sebab diorang ni lelaki lembut, tetapi sebab general knowledge dan ilmu alam memang fail. Tapi benda-benda macam tu tak menghairankan aku sebab memang standard pelajaran sekarang ni aku rasa banyak menurun. Dulu masa sekolah rendah time-time aku, aku dah diajar pasal Equator, Antarctic, Arctic, dan melukis peta dunia serta nama-nama negara berserta nama ibu negaranya sekali.

Aku tak boleh lupa dulu aku bertengkar dengan seorang cikgu Bahasa Inggeris. Aku membetulkan ayatnya yang berbunyi:

“He rolled the dices on the table.”

Aku kata ayat tu salah. Satu dadu dalam Bahasa Malaysia, ialah Die in English. Mati-mati dia kata Dice is singular, Dices is plural. Kalau dah salah tu salah la jugak. Dalam konteks dadu, a die is the singular, dice is plural. Dalam konteks moulding pula, the plural for die is dies. Kalau nak potong daging into small cubes baru la guna dices!

Anyway, aku masih tak tau apa resolution aku nak buat untuk 2009. Tapi yang aku tau, aku nak stay happy macam sekarang. Dan resolution untuk 2008 yang aku, Wifey, dan Spena buat bulan November 2007 di The Curve so far holds true.

And I intend to maintain and hold onto that…

One Reply to “2008 Dah Nak Habis Dah Oooi!”

  1. gua rasa u punya english teacher baru nampak one of the taukeh babi tgh rolled the cebisan babi yg dia dah potong kat atas sembelihnya to make into porkmeat balls kot hahahahahahah, that’s why the ‘dices’ there is dices, kecuali ur cikgu english tgh tunjuk rotannya kepada 2 atau lebih biji buah daldu yg sebesar biji dlm skrotumnya.

    anyway, hope u will find the bestest of the best resolutions for 2009, if still can’t find, go beli aje monitor lcd yg paling tinggi resolutionnya kat market dan pandang terus ke dlm screen tersebut dgn contrast yg paling tinggi for 24 jam sampai u see ur resolution hahahahhahahaha

Comments are closed.