Dalam Banyak-Banyak Benda Yang Dah Aku Hilang, Mindaku Adalah Yang Paling Aku Rindui

5.15 pagi dah aku masih berjegil mata dalam kamar yang gelap ini sambil dilayan lagu-lagu yang menyeramkan dari This Mortal Coil. Aku masih ragu-ragu sama ada aku akan memerlukan sebuah peta untuk membantuku melalui liku-liku hidup.

5.22 pagi dan persoalan yang bermain di dalam kepala ku makin bertambah. Aku mula diserang dengan soalan-soalan pelik seperti:

“Kalau semua negara dalam dunia ni berhutang, mana pergi semua duit?”

“Siapa yang kurang bernasib baik kena test makanan anjing tatkala ianya bakal diiklankan sebagai mempunyai New Improved Taste?”

“Siapa mamat yang mempunyai copyright kepada simbol Copyright?”

“Kenapa orang selalu kata kat aku, “Bro, you’ve been working like a dog” walhal aku tengok anjing jiran aku makan, tidur, makan, tidur aje?”

“Kalau aku kena amnesia, lepas tu ingatan aku pulih, aku ingat tak yang aku kena amnesia sebelum tu?”

“OK tu mnatang apa? OK tu singkatan untuk apa?”

“Kenapa burung boleh tidur atas dawai telefon tapi tak jatuh?”

“Kumbang jenis Ladybird kalau yang jantan kita nak panggil dia apa?”

“Kalau aku bergerak pada kelajuan lebih laju dari bunyi, aku dengar tak kalau aku pasang radio?”

“Ikan tak pernah rasa dahaga ke berenang tak berhenti?”

“Kalau aku bergerak laju dari kelajuan cahaya, lepas tu aku pasang lampu. Aku akan nampak lampu atau tidak?”

5.33 pagi dan aku rasa aku takkan dapat jawapan-jawapan yang aku cari. Aku rasa baik aku ke dapur dan masak Maggi.