Penat-Penat Charles Darwin Mengeluarkan Teorinya: Beruk Punya Monyet

Aku terjaga dari lena ku yang agak dalam.

4.20 pagi rupanya.

Selalunya time-time seperti ini hantu, setan dan jembalang melata di muka bumi. Patutlah aku terjaga dari tidur sebab aku sepatutnya melata juga di muka bumi ini seperti mereka-mereka yang sewaktu denganku.

Cipet. Setelah dua pinggan baryani power aku melantak lapan jam yang lepas, perut aku mula mendendangkan irama keroncong semula, Mungkin tiba masanya untuk aku melantak sebungkus dua Maggi perisa kari. Kalau aku dimarahin sekali pun oleh Yummy Baby namun aku tetap dengan pendirian aku untuk tidak makan lewat malam. Sekarang ini dah 4.23 pagi. Dah awal pagi. Masa untuk aku melantak pre-breakfast appetizer.

Di masa-masa yang sunyi disulami deruan lori-lori, bas ekspres dan kenderaan mereka yang membuat multilevel marketing yang memecah keheningan malam seperti inilah membuat aku alami flashback budak bertudung memberi blowjob, makcik bertudung mencaci orang, pakcik berkopiah mengata orang, serta cebisan-cebisan daging seorang mat rempit yang kehebatannya ditewaskan oleh sebuah lori treler di atas Federal Highway. Persamaannya agak ketara: ada otak tak nak fikir, dan fikiran yang ada biasanya jumud.

Kimak punya otak mula membebelkan arca benda yang bukan-bukan. Kenapa tidak membayangkan benda-benda indah seperti tonggengan Jessica Simpson, atau lekuk bontot Angelina Jolie? Aku mula membayangkan Kacang Pool yang aku makan untuk sarapan pagi tadi. 7 tahun dah aku tak makan benda tu. Punyalah sedap sampai berkali-kali aku masuk jamban. Setidak-tidaknya orang-oranng di Indah Water mendapat gaji halal dengan kerja yang aku berikan. Tidaklah lagi mereka membuat kerja bodoh seperti mengirim tuntutan khidmat pembetungan untuk tanah dusun bapak aku. Bongok ke apa? Ingat pokok durian tu berak ke?

Kalau engkorang baca sampai baris ni maknanya memang engkorang suka tulisan aku dan tak suka bekerja. Kemungkinan juga engkorang baca sampai sini sebab bos engkorang adalah seorang mamat yang mempunyai penyakit brainophobia tetapi masih hidup dalam denial.

Aku kini mengimbau kembali suatu hari selepas Thanksgiving di mana Benjamin Franklin memberitahu aku:

“There are two things that stinks after 3 days – fish and visitors.”

Mungkin Abang Ben patut bersembang hal tersebut dengan Glaucoma Monkey. Untuk pengetahuan umum, Glaucoma Monkey merupakan bekas suami Yummy Baby yang aku lepuk tidak lama dahulu. Pelakon drama lepasan SPM ini mempunyai IQ yang lebih rendah dari seekor amoeba. Beliau pernah bercita-cita untuk melanjutkan pelajaran ke satu tahap yang lebih tinggi, iaitu STPM. Tetapi apa kan daya, tak cukup syarat. Kewarasannya disyakki. Glaucoma Monkey adalah seorang yang mempunyai kulit yang lebih tebal dari kulit buaya, berbiji mata yang lebih besar dari otaknya, tetapi buta. Selepas bercerai dengan Yummy Baby beliau masih menganggap diri beliau berkuasa ke atas Yummy Baby< – dan perkara ini benar sehinggalah pada suatu malam yang syahdu, tumbukan aku dilepaskan terhadapnya setelah beliau cuba membunuh Yummy Baby.

Nak dijadikan cerita, anak-anak Yummy Baby telah pulang bercuti bersama-sama ninda mereka di kampung. Glaucoma Monkey juga turut sama. Selama seminggu Glaucoma Monkey berada di kampung dengan anak-anak. Masalahnya, itu kampung Yummy Baby, bukan kampungnya. SEMINGGU anak haram tu berkampung di kampung orang lain. Kalau duduk di hotel dan bawa anak-anak bermalam di situ tak apalah jugak. Ini dengan tidak malunya bangsat ni berkampung di rumah mak bapak Yummy Baby. Dah lah kau nak bunuh anak diorang, kau boleh berkampung pulak kat rumah diorang. Memang dasar mak dia puki bernanah main dengan anjing kurap…6 bulan lepas tu keluar dia dengan mata glaucoma dan terencat akal.

Ada hati pulak tu bila dengar aku nak ke sana, nak tumpang kereta aku balik ke KL. Tak malu punya bangsat. Lalu aku suruh Yummy Baby hantar SMS kepada pukimak tu:

“We are on our way and I don’t think SeaDemon wants to see you anywhere in that town. You better leave now before we arrive.”

Hampir dua jam kemudian, beliau membalas SMS tersebut:

“I’m leaving on the 2.30pm bus.”

Kimak. Aku mengharapkan beliau bebal dan tidak fahami maksud SMS pertama supaya aku ada entertainment – boleh aku practise balik aku punya roundhouse kick, slapping kick dan flying kick. Mungkin flying kick tu sukar sikit aku nak achieve memandangkan aku dah 25 kilo lebih berat dari masa aku belajar buat flying kick. Tapi takat nak cabut kuku guna plier, aku masih expert.

Kalau tidak pun, aku longgarkan lubang duburnya dengan baseball bat aku, lepas tu kasi pakai lipstick tebal-tebal dan ikat dia kat tiang lampu berhampiran sebuah taman tasik. Mungkin ada bangla atau indon kontrak yang mata dah kabur akan melepaskan nafsu serakah.

Berak senang beb!

Beruk punya monyet.

Sekiranya anda membaca posting ini dan ingin meluahkan rasa benci anda kepada Glaucoma Monkey, sila dial 019-3783048.

Dahlah! Aku lapar. Aku nak makan dan tidur lepas ini.

9 Replies to “Penat-Penat Charles Darwin Mengeluarkan Teorinya: Beruk Punya Monyet”

  1. IQ lebih rendah dari amoeba! hahahahahhahaah cipet! jgn lupa lepas baseball bat, kasi hidang sebiji durian kat tempat tu juga!

  2. aiyoh i called home friday nite and mummy told me he was there and i was like WTF is he doing there?! aiyo so pissed.

  3. Zaza…he is one tak malu punya MF, kan? Sometimes it makes me wonder Mimeen’s train of thought masa pilih beruk tu. HAHAHAHAAH!

  4. when i read the recent post, i didn’t know that yummy baby is you wife! fuck him! argh. why don’t you kill him and claim its self-defense. self-defense is not a murder!

Comments are closed.